Sunday, October 10, 2010

Yang teristimeWa buat sahabat nur

nur coretkan nukilan ni khas buat kwn2 nur... xkisah lah sek rendah ka,, sek men ka.. tadika skalipun,, semua untuk spa2 yang penah kwn ngn nur... =)
frenz forever n ever~~~ lalala





Sahabat..
Orang cakap..
Bila senang ada saja..
Bila susah semua hilang entah ke mana..

Tetapi
Kuhilangkan semua tanggapan itu
Kerana kau sahabatku
Kuhadiahkan kepercayaanku ikhlas buatmu
Bukan perhatian yang kuinginkan
Tetapi cukuplah sekadar penghargaan yang secebis cuma
Dari jauh kulihat wajah-wajah bersinar, berseri..
Menghiasi wajahmu
Menggamit hatiku yang masih gundah gulana
Perjalanan ini terlalu sukar tanpamu teman
Kau ibarat pelita menerangi malamku
Menyemai benih-benih harapan agarku tetap teguh berdiri
Namun semuanya hanyalah fantasi mimpiku
Kerna itu yang mampu aku lakukan

Sahabat,
Pernah dikau bertanya
Apa harapanku untukmu
Ku berharap kau sentiasa di sisiku
Menemani menongkah liku hidup
Kata itu hanya manisan di bibir
Yang hilang pabila diteguk air
Bukan mudah untuk menepati janji
Bukan juga mudah untuk menjaga sekeping hati

Hidup harus diteruskan
Menggapai bintang setinngi langit
Demi merealisasikan sebuah harapan ayah dan bonda
Benak fikirku semakin menyimpul kuat
Aku tidak mampu menahannya lagi

Sahabat
Ingin kuungkapkan kata maaf untukmu
Membuang salahku jauh darimu
Bukan pintaku semua ini berlaku
Andai ini yang warkahku yang terakhir
Kenanglah daku dalam doamu selalu
Segala memori menempuh onak duri
Yang pernah kita lalui suatu ketika dahulu

Sahabat...
Aku sayang kamu
Walau hati ini sering terguris
Ku menahan kerenahmu
Demi mempertahankan sebuah persahabatan
Kenangan bersamamu tidak pernah luntur
Akan kusimpan kemas dalam sudut hatiku

Kuberdoa sahabat
Dikau sentiasa bahagia
Dan sentiasa dicurahi rahmat
Aku sayang kamu sahabat...


TIPS kuranngkan kemarahann

wahh,, ade tips laa.. ni yang bes ni.. dalam ISlam pn kta dituntut supaya mengawal sifat marah.. sbb mrh ni adlah daripada syaitan,,, hmm

Berikut tips cara menghilangkan rasa marah menurut hadist
1. Bacalah ta`awudz (Audzubillahi minasy syaithani rrajiim). Bacaan ini yang dianjurkan Nabi Muhammad SAW ketika dua orang di sisi Nabi saling mencela. Sabda Nabi, "Sesungguhnya aku akan ajarkan suatu kalimat yang kalau diucapkan akan hilang apa yang ada padanya. Iaitu sekiranya dia mengucapkan,: Audzubillahi minasy Syaithanirrajiim."


2. Jika ucapan ta`awudz belum juga menghilangkan marah, posisikan tubuh kita menjadi lebih rendah dari sebelumnya. Misalnya, jika amarah datang sementara kita sedang berdiri, maka duduklah. Atau jika sedang duduk, rebahkanlah tubuh.

3. Diam atau tidak berbicara. Cara ini sangat berkesan untuk mengawal amarah. Berbicara ketika marah s

angat berbahaya, baik bagi diri sendiri maupun bagi orang lain. Apalagi jika diucapkan oleh seorang suami, bisa merupakan suatu keputusan mutlak. Ucapan "saya talak kamu" merupakan sebuah kalimat yang sah, walaupun diucapkan dalam penuh emosi. Sementara bagi istri, ucapan dalam kemarahan memang tidak memberikan konsekuensi sebesar itu, tetapi tetap menimbulkan dosa. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad disebutkan, "Apabila di antara kalian marah, diamlah". Kalimat ini diucapkan Nabi Muhammad hingga tiga kali.

4. Berwudu. Karena marah adalah api, yang bisa melawannya hanya air. "Sesungguhnya marah itu dari setan dan setan itu diciptakan dari api, dan api itu diredam dengan air maka apabila di antara kalian marah, berwudulah" (H.R. Ahmad)

.








5. Ingin lebih tenang lagi? Lanjutkan dengan salat Syukrul Wudhu sebanyak dua rakaat. Salat ini bisa dilakukan kapan saja, kecuali pada saat yang diharamkan, yaitu seusai Isya dan Magrib atau seusai Subuh dan Duha ( saat terbenam dan terbit matahari).


6. Selain empat hal tersebut, seorang suami bisa melakukan cooling down dengan mendiamkan istrinya atau pisah kamar sementara. Tentang waktunya tidak ditentukan. Hal ini terutama untuk istri yang melakukan nuzus atau durhaka pada suami. Suami juga boleh memukul jika isteri tetap derhaka, namun dengan syarat yang dibenarkan, iaitu tidak di wajah dan tidak menyebabkan cacat. Yakni pukulan yang amat perlahan yang merupakan sekadar peringatan.


7. . Saat kemarahan datang ingatlah jasa pasangan kita dan lupakan kesalahannya. Jangan sesekali mengingat jasa kita, tetapi ingatlah bahwa kita juga pernah berbuat kesalahan. Jika tips ini yang diterapkan dalam rumah tangga, insya Allah perbedaan pendapat hanya menjadi kemanisan dalam rumah tangga.

Saturday, October 9, 2010

Berkat di sebalik membaca Bismillah.

emm,, tb2 tringat Nadwah sy penah sertai dlu,, ke sik x slap... hehe.. ade sorg pnceramh 2 cter sal seorang pmpuan tua yang slalu bca Bismillah.. emm.. berkat Bismillah 2 Allah sntiasa bersama dia... psni sm2 kte bca Bismillah slalu la yer.... hik3

"Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan. Perempuan itu sentiasa membacaBismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakansesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah.

Suaminya tidak suka dengan sikapisterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya. Suaminya berkata sambilmengejek, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T.supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata :"Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmuitu." Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikanwang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini."Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di sampingitu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengansenyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit kedalam perigi di belakang rumahnya.






Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata,"Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untukdisimpan." Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dandiikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpanduit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim."Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikanbeg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segalaperbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakanperintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakansesuatu kerja."

Mulakanlah setiap Pekerjaan Kita Dengan mmbca basmalah.. InsyaALLAH mndapat keberktan Allah

PAKU DI DINDING HATIMU

x semua orang ley kawal marahnya... menjadi penyabar adalah impian tiap2 mereka yang pemarah.. n kdg2 2 si pemarah ni xasa nk mrh pn.. tp ats sbb kurangnya sft sabar dalam diri,, dy sukar untuk menahan sabarnya,, emm ley trima ker statement ni.. jom kta bca cter kt bwh,,, lalala~~~

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja.
Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku.
“Untuk apakah paku-paku ini ayah?” tanya pemuda tersebut.
“Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita
ini, bagi melepaskan kemarahan mu” jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, setelah dia dap
at mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan.
Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, di mana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.
Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira.
Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu
satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan.
Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku
tersebut. Pemuda tersebu
t lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.









Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata
“Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah, tak kisah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatam mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal.”
SAHABAT adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan. Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.

jgn marah saya.... :(

Nur suka sgt tajuk marah ni.. mungkin sbb nur slalu kena mrh kot.. bdk nakal kn.. hehe.. pa2 pn sft mrh 2 bleh di tngani dgn kesabaran... x semua org mampu menahan marah nya,,



"Siapa yang menahan marah, padahal ia boleh melepaskan kemarahannya, maka kelak pada hari kiamat, Allah akan memanggilnya di depan sekalian makhluk. Kemudian, disuruhnya memilih bidadari sekehendaknya." (HR. Abu Dawud - At-Tirmidzi) Tingkat kekuatan seseorang dalam menghadapi kesulitan hidup memang berbeza. Ada yang mampu menghadapi kesusahan dengan perasaan tenang. Namun, ada pula orang yang menghadapi persoalan kecil saja dianggapnya begitu besar. Semuanya bergantung pada kekuatan ma'nawiyah (keimananan) seseorang. Pada dasarnya, tabiat manusia yang berbagai: keras dan tenang, cepat dan lambat, bersih dan kotor, berhubungan erat dengan keteguhan dan kesabarannya berinteraksi dengan orang lain. Orang yang memiliki keteguhan iman akan menghadapi orang lain dengan sikap pemaaf, tenang,dan lapang dada. Adakalanya, kita merasa begitu marah dengan seseorang yang menghina diri kita. Kemarahan kita begitu memuncak seolah jiwa kita hilang sedar. Kita merasa tidak mampu menerima penghinaan itu. Kecuali, dengan marah atau bahkan dengan cara menumpahkan darah. Na'udzubillah .

Menurut riwayat, ada seorang Badwi datang menghadap Nabi saw. Dengan maksud ingin meminta sesuatu pada beliau. Beliau memberinya, lalu bersabda, "Aku berbuat baik padamu." Badwi itu berkata, "Pemberianmu tidak bagus." Para sahabat merasa tersinggung, lalu ngerumuninya dengan kemarahan. Namun, Nabi memberi isyarat agar mereka bersabar. Kemudian, Nabi saw. pulang ke rumah. Nabi kembali dengan membawa Barang tambahan untuk diberikan ke Badwi. Nabi bersabda pada Badwi itu, "Aku berbuat baik padamu?" Badwi itu berkata, "Ya, semoga Allah membalas kebaikan Tuan, keluarga dan kerabat." Keesokan harinya, Rasulullah saw. bersabda kepada para sahabat, "Nah,kalau pada waktu Badwi itu berkata yang sekasar engkau dengar, kemudian engkau tidak bersabar lalu membunuhnya. Maka, ia pasti masuk neraka. Namun, karena saya layan dengan baik, maka ia selamat." Beberapa hari setelah itu, si Badwi diperintah untuk melaksanakan tugas penting yang berat sekalipun. Dia juga turut dalam medan jihad dan melaksanakan tugasnya dengan taat dan redha. Rasulullah saw memberikan contoh kepada kita tentang berlapang dada. Ia tidak panik menghadapi kekasaran seorang Badwi yang memang demikianlah sikapnya. Kalau pun saat itu, dilakukan hukuman terhadap si Badwi, tentu hal itu bukan kezaliman. Namun, Rasulullah saw. tidak berbuat demikian. Beliau tetap sabar menghadapinya dan memberikan sikap yang ramah dan lemah lembut. Pada saat itulah, baginda ingin menunjukkan pada kita bahwa kesabaran dan lapang dada lebih tinggi nilainya daripada harta benda apa pun.

Adakalanya, Rasulullah saw. juga marah. Namun, marahnya tidak melampaui batas kemuliaan. Itu pun ia lakukan bukan karena masalah pribadi melainkan karena kehormatan agama Allah. Rasulullah saw. bersabda, "Memaki-maki orang muslim adalah fasik (dosa),dan memeranginya adalah kufur (keluar dari Islam)." (HR.Bukhari) Sabdanya pula, "Bukanlah seorang mukmin yang suka mencela, pengutuk, kata-katanya keji dan kotor." (HR. Turmudzi) Seorang yang mampu mengawal nafsu ketika marahnya memuncak, dan mampu menahan diri di kala mendapat ejekan, maka orang seperti inilah yang diharapkan menghasilkan kebaikan dan kebajikan bagi dirinya maupun masyarakatnya.

Seorang hakim yang tidak mampu menahan marahnya, tidak akan mampu memutuskan perkara dengan adil. Dan, seorang pemimpin yang mudah tersalut nafsu marahnya, tidak akan mampu memberikan jalan keluar bagi rakyatnya. Lalu ia akan sentiasa menimbulkan sikap permusuhan dalam masyarakatnya. Begitu juga pasangan suami-isteri yang tidak memiliki ketenangan jiwa. Mereka tidak akan mampu melayarkan bahtera hidup. Karena, masing-masing tidak mampu memejamkan mata atas kesalahan kecil pasangannya. Bagi orang yang imannya telah tumbuh dengan subur dalam dadanya. Maka, tumbuh pula sifat-sifat jiwa besarnya. Subur pula rasa kesedaran dan kemurahan hatinya. Kesabarannya pun bertambah besar dalam menghadapi sesuatu masalah. Tidak mudah memarahi seseorang yang bersalah dengan begitu saja, sekalipun telah menjadi haknya. Orang yang demikian, akan mampu menguasai dirinya, menahan amarahnya, mengekang lidahnya dari pembicaraan yang tidak patut. Wajib baginya,melatih diri dengan cara membersihkan dirinya dari penyakit-penyakit hati.Seperti, ujub dan takabur, riak, sum'ah, dusta, mengumpat dan lain sebagainya. Dan menyertainya dengan amalan-amalan ibadah dan ketaatan kepada Allah, demi meningkatkan darjat yang tinggi di sisi Allah swt.

Dari Abdullah bin Shamit, Rasulullah saw. bersabda, "Apakah tiada lebih baik saya memberitahu tentang sesuatu yang dengannya Allah meninggikan gedung-gedung dan mengangkat derajat seseorang?" Para sahabat menjawab, "Baik, ya Rasulullah. Rasulullah saw bersabda, "Berlapang dadalah kamu terhadap orang yang membodohi kamu. Engkau suka memberi maaf kepada orang yang telah menganiaya kamu. Engkau suka memberi kepada orang yang tidak pernah memberikan sesuatu kepadamu. Dan, engkau mau bersilaturahim kepada orang yang telah memutuskan hubungan dengan engkau." (HR. Thabrani) Sabdanya juga, "Bahwasanya seorang hamba apabila mengutuk kepada sesuatu, naiklah kutukan itu ke langit. Lalu, dikunci pintu langit-langit itu buatnya. Kemudian, turunlah kutukan itu ke bumi, lalu dikunci pula pintu-pintu bumi itu baginya. Kemudian, berkeliaranlah ia kekanan dan kekiri. Maka, apabila tidak mendapat tempat baru, ia pergi kepada yang dilaknat. Bila layak dilaknat (artinya kalau benar ia berhak mendapat laknat), tetapi apabila tidak layak, maka kembali kepada orang yang mengutuk (kembali ke alamat si pengutuk)." (HR. Abu Dawud)

diam sgt ker aku ney...???? hmmm




Manusia berbicara atau bercakap setiap masa. Berbicara merupakan satu bentuk komunikasi semula jadi. Bicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada manusia.

Jika bicara tidak mengikut adabnya, manusia akan merana di dunia dan di akhirat. Oleh itu, diam adalah benteng bagi lidah manusia daripada mengucapkan perkataan yang sia-sia.

Antara hikmah berdiam diri:

1. Sebagai ibadah tanpa bersusah payah.

2. Perhiasan tanpa berhias.

3. Kehebatan tanpa kerajaan.

4. Benteng tanpa pagar.

5. Kekayaan tanpa meminta maaf kepada orang.

6. Istirehat bagi kedua Malaikat pencatat amal.

7. Menutupi segala aib.

Mengenai diam, Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud: "Barang siapa yang banyak perkataannya (bercakap), nescaya banyaklah silapnya. Barang siapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. Dan barang siapa yang banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya." (Hadis riwayat Abu Naim)

قوله صلى الله عليه وسلم : من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليقل خيرا أو ليصمت

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, maka hendaklah dia berkata yang baik atau diam."

Dalam sebuah hadis lagi, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa diam maka dia terlepas dari bahaya." (Hadis riwayat At-Tarmizi)

Madah dari hukama':

* Banyak diam tidak semestinya bodoh, banyak cakap tidak semestinya cerdik kerana kecerdikan itu buah fikiran, orang cerdik yang pendiam lebih baik daripada orang bodoh yang banyak cakap.

* Menasihati orang yang bersalah tidak salah. Yang salah ialah memikirkan kesalahan orang lain.

MARAH KER?? janganla maraaa.....

Anda pernah marah? Pernah sakit hati? Atau anda pernah marahkan orang atau anda juga pernah menyakiti hati orang? Sebenarnya semua orang pernah marah, sama ada sekadar sakit hati atau benar-benar naik darah. Adalah sesuatu yang normal untuk berasa marah, malah kemarahan adalah emosi manusia yang sihat. Bagaimanapun sekiranya dibiarkan di luar kawalan, marah boleh memusnahkan serta menimbulkan pelbagai masalah, sama ada di tempat kerja, hubungan peribadi mahupun kualiti hidup keseluruhan.

Pelbagai faktor luaran dan dalaman boleh membangkitkan kemarahan seseorang. Anda mungkin marah kepada individu atau keadaan tertentu, atau kemarahan itu disebabkan anda risaukan masalah-masalah peribadi yang sedang dihadapi.

Dalam mengendalikan perasaan marah, manusia lazimnya menggunakan tiga kaedah:
1. meluahkan (expressing)
2. menahan (suppressing)
3. mententeram (calming)

Cara yang paling sihat mengendalikan perasaan marah ialah meluahkannya secara asertif, bukan agresif.

Terdapat beberapa strategi untuk mengawal kemarahan.
Cuba relaks dengan mengambil nafas panjang sehingga ke bahagian diafram bukan hanya di bahagian dada. Pernafasan sebegini boleh merelakskan anda. Sambil bernafas, ulangilah perkataan-perkataan yang menenangkan, contohnya dengan berzikir. Bayangkan imej-imej yang indah. Selain itu, lakukan senaman ringan yang boleh merelakskan otot-otot dan melegakan perasaan anda. Praktikkan amalan ini setiap hari dan belajar menggunakannya setiap kali anda berasa tegang.

Selain itu, anda boleh mengubah cara berfikir. Orang yang marah biasanya suka menyumpah-nyumpah, menggunakan bahasa kesat atau meninggikan suara. Ini menggambarkan fikiran mereka. Apabila marah, seseorang akan berfikir yang bukan-bukan dan lebih dramatik. Cuba gantikan fikiran begini dengan sesuatu yang lebih rasional.

Kat-kata menyumpah, kesat dan negatif akan hanya menyakiti hati orang lain. Jadi cuba ingatkan diri bahawa anda tidak akan dapat mengubah apa-apa dan tidak akan berasa lega.

Orang marah lazimnya cepat membuat rumusan dan sesetengahnya tidak tepat. Perkara pertama yang perlu dilakukan apabila sedang berbalah ialah bersabar dan berfikir tentang respons-respons yang anda berikan. Janganlah bercakap apa sahaja yang ada di dalam fikiran anda, sebaliknya fikir dahulu apa yang ingin dikatakan. Pada waktu yang sama, dengar betul-betul apa yang dikatakan oleh orang lain. Fikir dahulu sebelum menjawab.

Adalah biasa bersikap defensif apabila kita dikritik, tetapi janganlah melawan. Sebaliknya dengarlah mesej di sebalik kata-kata yang diucapkan; mesej bahawa orang itu mungkin berasa dia diketepikan atau tidak disayangi. Anda perlu bersabar dan tidak membiarkan perasaan marah anda atau orang lain menjadikan perbincangan tidak terkawal.

'Lawak bodoh' juga boleh membantu meredakan kemarahan. Ia membantu anda mendapat perspektif yang lebih seimbang. Gunakan humor untuk membantu anda menghadapi masalah dengan lebih konstruktif. Bagaimanapun humor yang dimaksudkan bukan yang bersifat sinis kerana itu juga satu luahan perasaan marah yang tidak sihat. Teknik ini mengelakkan anda daripada menganggap diri sendiri terlalu serius.

Ingatlah, anda tidak boleh menghapuskan perasaan marah. Banyak perkara akan terus berlaku dan membangkitkan kemarahan, malah kadang-kadang ia memang wajar. Hidup memang penuh dengan kekecewaan, kehilangan, kesedihan dan tindakan-tindakan orang lain yang tidak diduga. Kita tidak mampu mengubah semua ini; tetapi kita boleh mengubah cara kita membiarkan perkara-perkara itu memberi kesan atas diri kita.

Semoga sama-sama kita dapat menghadapi situasi dimana kita marah dan dimarahi. Fikir-fikir dan renung-renunglah.

Friday, October 8, 2010

Mati


Pagi itu pagi minggu. Cuaca cukup sejuk sehingga mencapai takat suhu beku. Sebab itu saya tidak mandi pagi sebab air kolah jadi air batu dan air paip tidak mahu keluar sebab beku di dalam batang paip. Pagi itu saya bersarapan dengan keluarga di dalam unggun api kerana tidak tahan sejuk.

Selepas itu emak saya mengajak saya menemaninya ke pasar. Tetapi saya tidak mahu.

Selepas emak menikam perut saya berkali-kali dengan garfu barulah saya bersetuju untuk mengikutnya. Kami berjalan sejauh 120 kilometer kerana pasar itu letaknya 128 kilometer dari rumah. Lagi 8 kilometer nak sampai pasar saya ternampak sebuah lori kontena meluru dengan laju dari arah belakang.

Dia melanggar emak saya. Emak saya tercampak ke dalam gaung. Dia menjeritAdoi!”. Lepas itu emak saya naik semula dan mengejar lori tersebut. Saya pun turut berlari di belakang emak saya kerana takut emak saya melanggar lori itu pula. Pemandu lori itu nampak kami mengejarnya. Dia pun memecut lebih laju iaitu sama dengan kelajuan cahaya. Kami pula terpaksa mengejar dengan lebih laju iaitu sama dengan dua kali ganda kelajuan cahaya. Emak saya dapat menerajang tayar depan lori itu. Lori itu terbabas dan melanggar pembahagi jalan lalu bertembung dengan sebuah feri.

Feri itu terbelah dua.

Penumpang feri itu yang seramai 100 orang semuanya mati. Pemandu feri itu sangat marah. Dia pun bertukar menjadi Ultraman dan memfire pemandu lori. Pemandu lori menekan butang khas di dalam lori dia..lori itu bertukar menjadi robot Transformer. Mereka bergaduh di udara. Emak saya tidak puas hati. Dia pun terus menyewa sebuah helikopter di Genting Highlands dan terus ke tempat kemalangan. Dia melanggar pemandu feri yang telah bertukar menjadi Ultraman itu.

Pemandu feri itu terkejut dan terus bertukar menjadi pemandu feri semula lalu terhempas ke jalanraya. Pemandu feri itu pecah. Pemandu lori sangat takut melihat kejadian itu. Dia meminta maaf dari emak saya. Dia menghulurkan tangan ingin bersalam. Tetapi emak saya masih marah. Dia menyendengkan helikopternya dan mengerat tangan pemandu lori itu dengan kipas helikopter. Pemandu lori itu menjeritAdoi..!” dan jatuh ke bumi.

Emak sayA menghantar helikopter itu ke Genting Highlands. Bila dia balik ke tempat kejadian, dia terus memukul pemandu lori itu dengan beg tangannya sambil memarahi pemandu lori itu di dalam bahasa Inggeris.Pemandu lori itu tidak dapat menjawab sebab emak saya cakap orang putih. Lalu pemandu lori itu mati. Tidak lama kemudian kereta polis pun sampai. Dia membuat lapuran ke ibu pejabatnya tentang kemalangan ngeri itu.

Semua anggota polis di pejabat polis itu terperanjat lalu mati. Orang ramai mengerumuni tempat kejadian kerana ingin mengetahui apa yang telah terjadi.Polis yang bertugas cuba menyuraikan orang ramai lalu dia menjerit menggunakan pembesar suara. Orang ramai terperanjat dan semuanya mati.

Selepas itu emak saya mengajak saya ke pasar untuk mengelak lebih ramai lagi yang akan mati. Di pasar, emak saya menceritakan kejadian itu kepada penjual daging. Penjual daging dan peniaga-peniaga berhampiran yang mendengar cerita itu semuanya terkejut dan mati. Saya dan emak saya terus berlari balik ke rumah. Kerana terlalu penat sebaik saja sampai di rumah kami pun mati. Itulah kemalangan yang paling ngeri yang pernah saya lihat sebelum saya mati.

Selepas pemerikasa memeriksa ketas jawapan bahasa melayu saya ini dan terkejut lalu dia juga pn mati..


~~~apa yang anda bayangkan,,, hehe